top of page
  • Writer's pictureCIAS

Tiga Kunci Penting untuk Meningkatkan Agility Karyawan di Perusahaan


Dalam dunia industri yang terus berkembang, konsep Agile menjadi salah satu topik yang banyak dicari dan dibahas. Agile adalah metode kerja yang memungkinkan organisasi untuk menjadi lebih adaptif dan responsif terhadap perubahan. Konsultan dan Partner CIAS, Dr. Irma Himmatul dalam acara CIAS Masterclass, acara yang dikhususkan untuk para klien CIAS mengajak para manager HC untuk memahami tiga dimensi utama dari corporate agility yang dapat membantu perusahaan menjadi lebih lincah dan efisien. Yuk, kita bedah per pointnya di artikel ini.



Pengertian Corporate Agility


Corporate agility adalah kemampuan sebuah organisasi untuk merespons perubahan dengan cepat dan efektif. Hal ini sangat penting dalam era digital yang serba cepat, di mana perubahan adalah satu-satunya hal yang konstan. Untuk mencapai kelincahan ini, ada tiga dimensi utama yang perlu diperhatikan: strategi, orang, dan metode kerja.


1. Strategi dan Budaya Agile


Dimensi pertama dari corporate agility adalah strategi dan budaya Agile. Ini mencakup bagaimana perusahaan mengatur strategi dan budayanya untuk menjadi lebih fleksibel dan responsif terhadap perubahan.


Strategi Agile: Mengimplementasikan strategi Agile berarti perusahaan harus siap untuk mengubah arah dengan cepat jika diperlukan. Ini membutuhkan perencanaan yang fleksibel dan kemampuan untuk melakukan pivot saat situasi berubah. Perusahaan harus selalu siap untuk menyesuaikan strategi mereka berdasarkan feedback dan data terbaru.



Budaya Agile: Selain strategi, budaya perusahaan juga harus mendukung kelincahan. Budaya Agile adalah budaya yang mendorong kolaborasi, inovasi, dan pembelajaran terus-menerus. Ini termasuk mendorong karyawan untuk mengambil risiko, bereksperimen, dan belajar dari kesalahan mereka. Dengan budaya seperti ini, karyawan merasa didukung untuk beradaptasi dan bereaksi terhadap perubahan dengan cepat.


2. Orang yang Agile


Dimensi kedua adalah orang yang Agile, yang mencakup individu, pemimpin, dan karyawan dalam perusahaan.


Individu yang Agile: Orang yang Agile adalah mereka yang memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan. Mereka adalah pembelajar cepat, mampu bekerja dalam tim yang dinamis, dan memiliki mindset yang terbuka terhadap perubahan. Karyawan seperti ini adalah aset berharga bagi perusahaan karena mereka dapat membantu organisasi untuk tetap kompetitif dan inovatif.


Pemimpin yang Agile: Pemimpin yang Agile adalah mereka yang mampu memimpin dengan fleksibilitas dan ketahanan. Mereka tidak hanya fokus pada hasil jangka pendek, tetapi juga memikirkan dampak jangka panjang dari keputusan mereka. Pemimpin Agile mendorong tim mereka untuk berpikir kreatif dan memberikan solusi inovatif. Mereka juga berperan sebagai fasilitator, membantu tim mereka untuk berkolaborasi dan mencapai tujuan bersama.


3. Metode Kerja Agile


Dimensi terakhir dari corporate agility adalah metode kerja Agile. Ini mencakup bagaimana proses dan operasional perusahaan diatur untuk mendukung kelincahan.


Metode Kerja Agile: Metode kerja Agile seperti Scrum, Kanban, dan Lean sering digunakan untuk meningkatkan efisiensi dan fleksibilitas dalam operasional perusahaan. Metode ini mendorong iterasi cepat, feedback yang kontinu, dan peningkatan berkelanjutan. Dengan menerapkan metode kerja Agile, perusahaan dapat merespons perubahan pasar dengan lebih cepat dan efisien.



Operasional Agile: Selain metode kerja, operasional perusahaan juga harus mendukung kelincahan. Ini berarti memiliki sistem dan proses yang memungkinkan perubahan cepat tanpa mengganggu operasi sehari-hari. Misalnya, menggunakan teknologi yang memungkinkan kolaborasi real-time, otomatisasi proses rutin, dan analitik untuk pengambilan keputusan yang cepat.


Manfaat Corporate Agility


Mengadopsi corporate agility dalam tiga dimensi tersebut membawa berbagai manfaat bagi perusahaan. Berikut beberapa manfaat utama yang dapat diperoleh:


Inovasi: Dengan strategi, budaya, dan metode kerja Agile, perusahaan dapat meningkatkan kemampuan inovasi mereka. Karyawan didorong untuk berpikir kreatif dan memberikan solusi baru yang dapat membantu perusahaan tetap relevan dan kompetitif.


Kinerja dan Efisiensi: Agility memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan kinerja dan efisiensi operasional. Dengan beradaptasi cepat terhadap perubahan, perusahaan dapat menghindari gangguan besar dan menjaga operasi tetap berjalan lancar.


KPI Individu: Kelincahan juga dapat membantu meningkatkan KPI individu. Karyawan yang bekerja dalam lingkungan Agile cenderung lebih termotivasi dan produktif karena mereka merasa didukung dan memiliki kebebasan untuk berinovasi.


Responsif Terhadap Perubahan: Salah satu manfaat terbesar dari Agile adalah kemampuan untuk merespons perubahan dengan cepat. Dalam lingkungan bisnis yang berubah cepat, kemampuan ini sangat penting untuk keberlangsungan dan kesuksesan jangka panjang.


Studi Kasus: Implementasi Agile di 25 Perusahaan


Dr. Irma Himmatul bersama CIAS telah melakukan penelitian terhadap 25 perusahaan di 13 sub-industri untuk mengembangkan kerangka kerja Agile yang optimal. Hasilnya menunjukkan bahwa penerapan Agile dalam tiga dimensi tersebut dapat meningkatkan inovasi, kinerja, KPI individu, dan efisiensi operasional. Penelitian ini menjadi bukti bahwa konsep Agile tidak hanya teori, tetapi juga bisa diimplementasikan secara praktis dan memberikan hasil nyata.


Langkah-Langkah Menerapkan Agile di Perusahaan Anda


Berikut beberapa langkah praktis untuk menerapkan Agile di perusahaan Anda:


1. Evaluasi dan Adaptasi Strategi: Mulailah dengan mengevaluasi strategi bisnis Anda dan melihat di mana Anda bisa lebih fleksibel. Identifikasi area yang memerlukan perubahan cepat dan buat rencana untuk beradaptasi dengan cepat.


2. Bangun Budaya Agile: Mendorong budaya yang mendukung kolaborasi, inovasi, dan pembelajaran terus-menerus. Buat lingkungan kerja di mana karyawan merasa didukung untuk mengambil risiko dan belajar dari kesalahan mereka.


3. Pendidikan dan Pelatihan: Berikan pelatihan kepada karyawan dan pemimpin tentang prinsip dan praktik Agile. Pastikan semua orang memahami manfaat dan cara kerja Agile.


4. Implementasi Metode Kerja Agile: Pilih metode kerja Agile yang sesuai dengan kebutuhan perusahaan Anda, seperti Scrum atau Kanban. Terapkan metode ini dalam operasional sehari-hari dan lakukan penyesuaian sesuai kebutuhan.


5. Ukur dan Tingkatkan: Teruslah mengukur kinerja dan efektivitas implementasi Agile. Gunakan feedback dan data untuk melakukan peningkatan berkelanjutan.


Kesimpulan


Agile adalah konsep yang sangat relevan dan penting dalam dunia bisnis yang dinamis dan cepat berubah. Dengan memahami dan menerapkan tiga dimensi utama dari corporate agility – strategi dan budaya, orang, dan metode kerja – perusahaan dapat meningkatkan kelincahan mereka dan meraih berbagai manfaat, termasuk peningkatan inovasi, kinerja, dan efisiensi. Implementasi Agile bukan hanya tentang mengikuti tren, tetapi tentang membangun fondasi yang kuat untuk kesuksesan jangka panjang. CIAS sebagai hands on consulting company, siap membantu mengukur tingkat agility karyawan di perusahaan Anda. Hubungi Dr. Irma Himmatul melalui CIAS untuk konsultasi GRATIS tentang working agility disini.



22 views0 comments

Comments


bottom of page