top of page
  • Writer's pictureCIAS

Design Thinking: Definisi, Tahapan, Contoh dan Manfaat

Updated: May 31

Design thinking adalah pendekatan inovatif yang berfokus pada pemahaman mendalam tentang kebutuhan pengguna. Dalam artikel ini, kami akan membahas definisi, tahapan, contoh, dan manfaat dari design thinking.



Apa Itu Design Thinking?


Ada beberapa definisi tentang design thinking. IDEO mendefinisikan design thinking sebagai pendekatan yang menggabungkan apa yang diinginkan dari perspektif manusia, apa yang mungkin secara teknologi, dan apa yang layak secara ekonomi. Pendekatan ini memungkinkan orang yang tidak terlatih sebagai desainer untuk menggunakan alat kreatif untuk menyelesaikan berbagai tantangan. Sementara itu, McKinsey mengartikan design thinking sebagai proses yang berfokus pada memahami perilaku dan kebutuhan manusia, baik saat ini maupun di masa depan.


Pada dasarnya, design thinking adalah metodologi untuk menghasilkan ide-ide baru dan melihat apakah ide-ide tersebut berhasil, baik itu dalam konteks bisnis maupun kehidupan sehari-hari. 


Banyak orang bingung memahami design thinking karena terdengar teknis. Padahal, aspek terpenting dari design thinking sebenarnya adalah fokus pada kepuasan pelanggan. Inti dari design thinking adalah bagaimana memahami kebutuhan pelanggan.


Secara sederhana, design thinking mengajak kita untuk berpikir kreatif dan inovatif dengan selalu menempatkan kebutuhan manusia sebagai pusat dari setiap solusi yang kita ciptakan. Ini bukan hanya soal teknologi atau bisnis, tetapi bagaimana kita bisa membuat hidup orang lain menjadi lebih baik melalui desain yang tepat.



Perkembangan Design Thinking


Design thinking mulai dikenal pada pertengahan abad ke-20 sebagai metode kreatif untuk memecahkan masalah kompleks. Pada awalnya, konsep ini dikembangkan oleh para akademisi dan praktisi untuk memahami bagaimana desainer berpikir dan bekerja. Ide-ide awal tentang design thinking mulai muncul pada tahun 1950-an dan 1960-an dengan fokus pada studi kognisi desain dan metode desain. Konsep "wicked problems" yang diperkenalkan oleh Horst Rittel pada 1970-an menjadi tonggak penting dalam memahami bahwa masalah desain sering kali kompleks dan tidak memiliki solusi yang jelas​.


Metode ini tidak hanya digunakan dalam desain produk, tetapi juga di berbagai sektor seperti bisnis, pendidikan, dan pemerintahan. Design thinking membantu menciptakan inovasi yang lebih relevan dan efektif dengan selalu menempatkan kebutuhan manusia sebagai pusat dari setiap solusi. Pendekatan iteratifnya memungkinkan kita untuk terus memperbaiki dan menyempurnakan solusi hingga benar-benar sesuai dengan kebutuhan pengguna. Dengan fokus pada kolaborasi antar-disiplin dan pemahaman mendalam tentang pengguna, design thinking menjadi alat yang kuat untuk menghadapi tantangan masa kini dan masa depan.



Tahapan Design Thinking


Proses design thinking terdiri dari beberapa tahap, yaitu memahami pengguna, mendefinisikan masalah, ideasi, prototyping, dan pengujian. Pada tahap pertama, kita berusaha untuk melihat masalah dari sudut pandang pengguna dengan cara mendengarkan keluhan mereka, mengamati perilaku mereka, dan berinteraksi langsung. Setelah itu, kita mendefinisikan masalah dengan lebih jelas dan mulai brainstorming untuk mencari solusi yang kreatif. Solusi-solusi ini kemudian diwujudkan dalam bentuk prototipe yang diuji dan disempurnakan berdasarkan umpan balik pengguna. Berikut ini adalah penjelasan setiap tahap dan contohnya. 


  • Empati

Tahap pertama ini bertujuan untuk memahami kebutuhan pengguna secara mendalam. Tim desain mengumpulkan data melalui observasi, wawancara, dan interaksi langsung dengan pengguna. GE Healthcare adalah salah satu contoh perusahaan yang menggunakan design thinking. Bagaimana mereka melakukan empati pada customer?


GE Healthcare menyadari bahwa prosedur pencitraan diagnostik (seperti MRI) sering kali menakutkan bagi anak-anak. Tim GE Healthcare mengamati anak-anak di berbagai lingkungan, berbicara dengan pakar, dan mewawancarai staf rumah sakit untuk memahami pengalaman anak-anak saat menjalani prosedur ini. Hasilnya, mereka menciptakan "Adventure Series" yang mengubah mesin MRI menjadi pengalaman petualangan yang menyenangkan, seperti "Pirate Adventure" yang membuat mesin MRI terlihat seperti kapal bajak laut. Ini meningkatkan skor kepuasan pasien hingga 90%.



  • Define

Pada tahap ini, tim merumuskan masalah yang jelas berdasarkan wawasan yang diperoleh dari tahap empati. Tujuannya adalah untuk mendefinisikan masalah dari perspektif pengguna. Bagaimana contohnya? IDEO, bekerja sama dengan American Family Insurance, menemukan bahwa banyak keluarga ingin memiliki cara untuk membangun tabungan tanpa harus berhutang. Berdasarkan insight ini, mereka mendefinisikan masalah dan merancang aplikasi Moonrise yang membantu orang menemukan pekerjaan tambahan untuk meningkatkan pendapatan mereka. Aplikasi ini sukses besar, dengan ribuan shift terisi dalam beberapa bulan pertama setelah peluncuran​.


  • Ideation

Pada tahap ini, tim mengembangkan berbagai ide dan solusi untuk masalah yang telah didefinisikan. Brainstorming dan teknik kreatif lainnya digunakan untuk menghasilkan ide sebanyak mungkin.


Contoh: Airbnb

Airbnb menggunakan design thinking untuk memahami mengapa pengguna tidak melakukan pemesanan meskipun ada banyak listing. Mereka menemukan bahwa foto-foto di iklan tidak menarik dan tidak menunjukkan detail penting. Tim Airbnb kemudian mengambil foto-foto berkualitas tinggi dari properti yang disewakan. Hasilnya, pendapatan mingguan meningkat dua kali lipat setelah foto-foto diperbarui.


  • Prototype

Di tahap ini, ide-ide yang dihasilkan diwujudkan dalam bentuk prototipe. Prototipe ini kemudian diuji untuk melihat apakah mereka memenuhi kebutuhan pengguna.


Contoh: Oral B

Ketika Oral B ingin meningkatkan sikat gigi elektriknya, mereka membuat prototipe dengan fitur tambahan seperti pemantauan frekuensi sikat dan sensitivitas gusi. Setelah menguji prototipe dengan pengguna, mereka mendapat umpan balik yang berharga untuk menyempurnakan produk sebelum diluncurkan ke pasar.​ 


  • Testing

Prototipe yang telah dibuat diuji dengan pengguna nyata untuk mendapatkan umpan balik lebih lanjut. Tahap ini sering kali melibatkan iterasi kembali ke tahap sebelumnya untuk penyempurnaan lebih lanjut.


Contoh: Uber Eats

Uber Eats melakukan "order shadowing" dengan mengikuti proses pemesanan secara langsung di restoran dan rumah pelanggan untuk mengidentifikasi area perbaikan. Mereka juga mengadakan diskusi terbuka dengan mitra pengiriman, staf restoran, dan pelanggan untuk mendapatkan wawasan yang mendalam. Pendekatan ini membantu Uber Eats menjadi salah satu layanan pengiriman makanan terkemuka di dunia​.


Dengan mengikuti tahapan-tahapan ini, perusahaan dapat menciptakan solusi inovatif yang benar-benar berpusat pada pengguna, memastikan produk dan layanan yang dikembangkan relevan dan efektif. Design thinking tidak hanya membantu dalam mengidentifikasi dan memecahkan masalah, tetapi juga mendorong kreativitas dan kolaborasi antar tim.



Contoh Design Thinking


Pada 2009, Airbnb menghadapi masalah besar: banyak pengunjung situs, tetapi sedikit yang melakukan pemesanan. Pendiri Airbnb, Brian Chesky dan Joe Gebbia, pergi ke New York untuk berbicara dengan pengguna potensial dan pemilik properti. Mereka pun berempati dan menemukan bahwa foto-foto properti yang buruk membuat calon penyewa ragu untuk memesan.


Setelah memahami masalah, mereka mendefinisikan masalah utamanya: kualitas foto yang buruk menghalangi pemesanan. Mereka memutuskan untuk fokus meningkatkan kualitas visual listing properti. Tim lalu brainstorming dan menemukan solusi untuk mengambil foto-foto berkualitas tinggi dari properti. Mereka menyewa kamera profesional dan mulai memperbarui foto-foto listing di New York. Kemudian, Airbnb memberi prototipe yakni mengganti foto-foto buruk dengan yang berkualitas tinggi di beberapa listing dan menguji dampaknya pada minat pengguna.


Hasilnya pun mengejutkan. Pendapatan mingguan meningkat dua kali lipat menjadi $400 per minggu setelah memperbarui foto. Perubahan ini berhasil menarik lebih banyak pengguna untuk memesan properti​.



Manfaat Design Thinking


Design thinking adalah pendekatan inovatif yang berfokus pada pemahaman mendalam tentang kebutuhan pengguna. Metode ini memiliki beberapa manfaat utama yang sangat penting untuk berbagai jenis organisasi:


  • Memahami Kebutuhan Pengguna

Dikutip dari Harvard Business School, Design thinking dimulai dengan empati, yaitu memahami kebutuhan dan perasaan pengguna. Dengan cara ini, organisasi dapat menciptakan solusi yang lebih relevan dan efektif. Memahami pengguna secara mendalam membantu organisasi mengembangkan produk dan layanan yang benar-benar dibutuhkan dan diinginkan oleh pelanggan.​


  • Mendorong Kreativitas dan Inovasi

Menurut The Interaction Design Foundation, metode ini mendorong eksplorasi ide-ide baru dan berpikir kreatif. Tim didorong untuk berpikir di luar kebiasaan, mencoba berbagai pendekatan, dan melakukan iterasi hingga menemukan solusi terbaik. Proses ini memastikan bahwa ide-ide baru terus diuji dan disempurnakan, menghasilkan inovasi yang unggul dan membedakan perusahaan dari pesaingnya​.


  • Kolaborasi yang Lebih Baik

Design thinking melibatkan kerja sama tim dari berbagai departemen, membawa perspektif yang berbeda untuk menciptakan solusi yang lebih komprehensif. Dengan melibatkan berbagai pemangku kepentingan, organisasi bisa mendapatkan umpan balik yang beragam dan meningkatkan kualitas solusi yang dihasilkan. Ini tidak hanya memperkuat hasil akhir, tetapi juga meningkatkan semangat kerja tim.


  • Fleksibilitas dan Adaptabilitas

Proses design thinking yang iteratif memungkinkan organisasi untuk dengan cepat beradaptasi dengan perubahan dan masukan baru. Ini membantu organisasi untuk terus memperbaiki dan menyempurnakan solusi mereka secara berkelanjutan, memastikan produk dan layanan selalu sesuai dengan kebutuhan pasar yang dinamis​.


  • Efisiensi dan Produktivitas yang Lebih Tinggi

Dengan fokus pada solusi yang tepat sejak awal, design thinking membantu menghindari pemborosan sumber daya pada ide yang kurang efektif. Proses eksperimen dan iterasi memastikan bahwa hanya solusi terbaik yang dilanjutkan, meningkatkan efisiensi dan produktivitas tim.


Dengan semua manfaat ini, design thinking menjadi alat yang sangat berguna untuk perusahaan yang ingin berinovasi, responsif terhadap perubahan, dan berorientasi pada kebutuhan pengguna, sehingga dapat menciptakan nilai yang lebih besar bagi pelanggan dan pemangku kepentingan lainnya.


Cara Mengimplementasikan Design Thinking

Design thinking adalah pendekatan yang inovatif untuk memecahkan masalah dengan cara yang berpusat pada manusia. Metode ini telah terbukti efektif di berbagai industri. Berikut adalah langkah-langkah rinci untuk menerapkan design thinking di perusahaan Anda, lengkap dengan contoh dari berbagai industri.


  • Pahami Apa Itu Design Thinking

Mulailah dengan mengedukasi tim tentang prinsip-prinsip design thinking. Sediakan pelatihan dan sumber daya untuk memastikan semua anggota tim memahami proses ini dan mengapa itu penting. Misalnya, perusahaan dapat mengadakan workshop atau menyediakan kursus online tentang dasar-dasar design thinking.


  • Identifikasi Pemain Kunci

Libatkan pemangku kepentingan dan pengambil keputusan sejak awal. Pastikan mereka mendukung dan terlibat dalam proses implementasi. Ini penting untuk mendapatkan dukungan yang diperlukan dan memastikan semua orang berada di halaman yang sama.


  • Bentuk Tim Lintas Fungsi

Design thinking membutuhkan keberagaman pemikiran. Bentuk tim yang terdiri dari individu dari berbagai departemen dan tingkat hierarki untuk memimpin proses implementasi. Tim lintas fungsi ini akan membawa perspektif yang berbeda dan kaya, yang sangat penting untuk solusi yang inovatif.


  • Identifikasi Masalah

Gunakan metode seperti peta empati dan persona untuk mengidentifikasi dan memahami masalah dari perspektif pengguna. Libatkan seluruh organisasi dalam proses ini untuk memastikan bahwa semua suara didengar dan semua masalah yang relevan diidentifikasi.


  • Mendalami Masalah

Setelah masalah diidentifikasi, lakukan penelitian mendalam untuk memahami masalah tersebut dari perspektif pengguna. Gunakan wawancara, survei, dan observasi untuk mengumpulkan data yang diperlukan. Misalnya, alat seperti Zoom Cloud Recording dan Otter.ai dapat digunakan untuk merekam dan menganalisis wawancara.


  • Menghasilkan Ide Inovatif

Gunakan sesi brainstorming untuk menghasilkan berbagai solusi kreatif. Dorong anggota tim untuk berpikir di luar kotak dan mengeksplorasi solusi yang tidak konvensional. Alat seperti Figjam dan Miro dapat digunakan untuk memfasilitasi sesi ideasi dan pemetaan afinitas​.


  • Menguji dan Memvalidasi Konsep

Buat prototipe dari ide-ide terbaik dan uji dengan pengguna nyata. Alat seperti Lookback.io dan UserTesting.com memungkinkan tim untuk menguji prototipe dan mengumpulkan umpan balik pengguna secara real-time. Lakukan iterasi berdasarkan hasil uji coba untuk menyempurnakan solusi.


  • Rencanakan Implementasi

Setelah memilih konsep yang viable, buat rencana eksekusi yang mencakup timeline, sumber daya yang dibutuhkan, dan tonggak utama. Libatkan semua pemangku kepentingan dalam proses ini untuk memastikan bahwa semua aspek telah dipertimbangkan.


  • Pantau dan Evaluasi Proses

Pantau implementasi secara kontinu dan lakukan perbaikan yang diperlukan berdasarkan umpan balik dan hasil evaluasi. Gunakan alat seperti HotJar untuk mengumpulkan data tentang bagaimana pengguna berinteraksi dengan produk atau layanan Anda di lingkungan nyata​.


  • Bekerjasama dengan Konsultan Inovasi Korporasi

Anda juga bisa bekerjasama dengan konsultan korporasi seperti Corporate Innovation Asia (CIAS). Sebagai hands-on consulting firm, CIAS telah berpengalaman mendampingi banyak perusahaan swasta, BUMN dan korporasi besar di Indonesia untuk menerapkan design thinking. Sekarang giliran perusahaan Anda mendapatkan manfaatnya. Hubungi kami di sini untuk berkonsultasi lebih lanjut.



66 views1 comment

1 Comment


Thanks for sharing this amazing post. Do you know about Dil Mil. Dil Mil revolutionizes the dating scene for South Asians worldwide, merging cultural nuances with the convenience of digital dating. If you avail this promocode dil mil promo code, so they give you discount.

Like
bottom of page